Cara Membangun Personal Branding -->

Cara Membangun Personal Branding

05 April 2021, April 05, 2021

Semua orang tahu pentingnya branding yang baik dalam bisnis Anda — tetapi bagaimana dengan membangun merek pribadi yang dikaitkan dengan Anda sebagai individu? Jangan pernah meremehkan kekuatan personal branding — bila dilakukan dengan benar, ini bisa menjadi aset Anda yang paling berharga.

Tetapi bagaimana Anda menciptakan merek pribadi yang sukses?

Artikel kali ini akan menunjukkan kepada Anda rahasia branding pribadi dan memandu Anda melalui langkah-langkah yang perlu Anda ambil jika Anda ingin membuat merek pribadi yang luar biasa untuk diri Anda sendiri.

Mari kita mulai dengan definisi tentang apa sebenarnya branding pribadi itu:

Apa itu personal branding?

-Personal branding inilah yang membentuk persepsi seseorang di mata publik. Personal branding adalah tentang membangun reputasi Anda, menciptakan citra diri Anda untuk dunia luar dan memasarkan diri Anda sebagai individu. Pada dasarnya, merek pribadi Anda adalah cerita yang diceritakan tentang Anda saat Anda tidak berada di dalam ruangan.

Mungkin akan terasa sedikit tidak nyaman untuk menganggap diri Anda sebagai merek. Tetapi kenyataannya adalah setiap orang sudah memiliki merek pribadi. Apa yang orang katakan tentang pekerjaan Anda? Kata sifat apa yang mereka gunakan untuk menggambarkan Anda? Apakah mereka positif atau kritis?

Kisah Anda juga diceritakan secara online. Apa yang dikatakan tentang Anda di ruang virtual? Anda memiliki pilihan untuk secara aktif mengelola merek Anda atau membiarkannya kebetulan saja.

Membangun merek pribadi dengan sengaja akan memungkinkan Anda untuk menceritakan kisah Anda seperti yang Anda inginkan, untuk menetapkan diri Anda sebagai ahli dan pemimpin di bidang Anda dan untuk terhubung dengan pelanggan dan klien Anda di luar produk dan layanan Anda sendiri.

Contoh merek pribadi

Ada beberapa karakter dalam dunia bisnis yang lebih besar dari kehidupan. Mereka telah menguasai seni branding pribadi dan mereka tahu persis siapa mereka dan apa yang membuat mereka unik.

Lihatlah hampir semua Youtuber, blogger, atau pebisnis sukses dengan basis penggemar online dan Anda akan melihat bahwa merek pribadi mereka memainkan peran utama dalam kesuksesan mereka. Kepribadian merekalah yang membuat mereka mudah didekati, dapat dipercaya, dan mudah diingat. Bisnis mereka dibangun di sekitar mereka sebagai pribadi, yang membuat bisnis dan pribadi mereka tidak dapat dipisahkan. Personal branding adalah aset terbesar mereka.

Jadi, bagaimana Anda sebenarnya membangun merek pribadi?

Berikut 5 langkah yang perlu Anda pikirkan:

1. Pahami mengapa Anda membangun merek pribadi

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus sudah membangun brand bisnis Anda. Strategi merek Anda akan mencakup keseluruhan tujuan dan nilai-nilai Anda, manfaat yang diperjuangkan merek Anda dan bagaimana Anda berbeda dari pesaing Anda, serta elemen nyata seperti logo Anda dan warna serta tipografi yang ditemukan di seluruh materi Anda. Namun di balik merek bisnis Anda juga terdapat merek pribadi

Orang secara alami tertarik pada orang lain dan cerita mereka. Mereka ingin tahu mengapa Anda memulai bisnis Anda, apa yang Anda perjuangkan dan bakat serta keunikan apa yang Anda bawa ke meja. Menumbuhkan merek pribadi yang kuat akan memanusiakan bisnis Anda dan memungkinkan Anda mengembangkan hubungan yang lebih kuat yang akan mengarah pada eksposur yang lebih luas.

Sebagai seorang pengusaha, Anda juga cenderung memulai lebih dari satu bisnis selama bertahun-tahun. Usaha bisnis Anda saat ini mungkin gagal (mudah-mudahan tidak!) Dan Anda mungkin menjual saham Anda dan melanjutkan ke proyek berikutnya — tetapi merek pribadi Anda tetap hidup.

2. Kendalikan PIE Anda (Performance, Image and Exposure)

Performa itu fundamental, tentu saja. Anda perlu memberikan hasil yang berkualitas dalam pekerjaan Anda.

Citra adalah tentang apa yang orang lain pikirkan tentang Anda — itu merek pribadi Anda!

Dan bagian terakhir, Exposure, adalah tentang memastikan bahwa orang-orang tahu siapa Anda dan apa yang Anda perjuangkan

Cobalah untuk mencari tahu di mana Anda dapat meningkatkan: apakah Anda memberikan hasil terbaik, tetapi citra Anda tidak bagus? Apakah gambar Anda baik-baik saja, tetapi Anda kurang eksposur? Anda perlu memperhatikan ketiganya untuk hasil terbaik

3. Temukan kisah merek Anda dan buat kerangka merek Anda

Sebuah merek harus jelas tentang manfaat fungsional dan emosional yang diberikannya kepada pelanggannya. Jika menyangkut merek pribadi Anda, apa saja hard skill dan soft skill yang Anda bawa ke meja? Apa kekuatan unik Anda? Keterampilan keras adalah hal-hal yang dapat diterapkan seperti (dalam kasus saya) menulis, pembinaan dan pendampingan, berbicara di depan umum, fasilitasi lokakarya, strategi bisnis, branding dan pemasaran. Keterampilan lunak adalah atribut seperti motivasi diri, kekuatan, kemandirian, berpikir cepat, dan berpikiran terbuka.

Selanjutnya, Anda akan mempertimbangkan bukti yang Anda miliki untuk mendukung klaim tersebut. Penghargaan dan penghargaan apa yang Anda miliki? Kualifikasi atau testimoni klien apa? Buat daftar semua gelar, penghargaan, kredensial, testimonial, penampilan media yang menonjol, dan contoh utama pekerjaan Anda (yaitu saluran YouTube dengan pengalaman berbicara terbaik Anda atau blog profesional yang menampilkan contoh tulisan terbaik Anda)

Apa yang membedakan merek pribadi Anda?

Sekarang pertimbangkan cerita merek dan kerangka kerja Anda dibandingkan dengan orang lain di bidang pilihan Anda. Apa yang spesial darimu? Mengapa seseorang memilih untuk bekerja dengan Anda daripada pesaing Anda?

Perusahaan sering menyebutnya "USP", Unique Selling Point mereka dan ini sangat penting dalam industri yang ramai. Apakah Anda satu-satunya di industri Anda yang memiliki selera humor? Apakah Anda memiliki perspektif unik atau keahlian khusus yang tidak dimiliki orang lain? Personal branding Anda harus menunjukkan dengan jelas apa yang membuat Anda berbeda dan mengedepankan USP Anda.

4. Nilai merek pribadi Anda seperti saat ini

Apa kata Google?

Bagaimana Anda mencari tahu lebih banyak tentang seseorang? Anda akan Google mereka, kan? Ini cukup standar. Faktanya, 70% perusahaan menggunakan Google untuk memeriksa Anda sementara 70% meninjau profil media sosial Anda sebagai bagian dari proses perekrutan.

Cerita apa yang Anda ceritakan di media sosial?

Sekarang mari kita tinjau profil media sosial Anda dan lihat cerita apa yang Anda ceritakan di sana.

Facebook seringkali menjadi penyebab terbesar. Profil Anda mungkin penuh dengan kata-kata kasar tentang ketidakadilan terhadap tim lokal Anda atau foto-foto mabuk dengan orang-orang di bar olahraga. Mungkin Anda mengeluh karena harus pergi bekerja dengan mabuk berat setiap Senin pagi atau Anda memposting banyak video tentang kucing. Bagaimana dengan selfie kelompok yang genit ketika Anda keluar dengan para gadis? Sekarang saatnya untuk mempertimbangkan gambar yang mungkin terbentuk di benak calon klien, mitra, investor, atau pemberi kerja ketika mereka melihat gambar dan pembaruan ini.

Pertimbangkan untuk menyiapkan halaman terpisah untuk persona bisnis Anda dan batasi profil Facebook Anda yang ada dengan pengaturan privasi yang ketat. Dengan begitu, hanya teman dan keluarga terdekat yang akan melihat selfie dan kata-kata kasar Anda. (Atau, lebih baik lagi, simpan untuk diri Anda sendiri!)

5. Bagikan kisah merek Anda dengan dunia

Sekarang setelah Anda mengetahui bagaimana Anda memandang dunia saat ini, Anda dapat mulai menghidupkan kisah baru Anda

Tapi ini bukan hanya tentang apa yang Anda katakan, tetapi bagaimana Anda mengatakannya. Pastikan untuk membuat tampilan dan nuansa yang menarik dan gunakan suara merek yang konsisten di platform apa pun tempat Anda aktif. Bersamaan dengan kata-kata dan tindakan Anda itulah yang akan menyampaikan kepribadian Anda dan menciptakan gambaran lengkap tentang siapa Anda, gunakan jejaring sosial yang berbeda di luar sana

6. Bangun keberadaan online merek pribadi Anda

Anda telah memilah semua profil sosial Anda sehingga mereka up-to-date dan menceritakan kisah yang benar. Hebat! Tetapi meskipun menyenangkan memiliki kehadiran online dasar ini, jika Anda berhenti di sana, tidak ada yang akan tahu bahwa Anda ada. Untuk membuat koneksi nyata, Anda perlu terlibat secara aktif dengan orang-orang nyata

Carilah cara-cara di mana Anda dapat menambah nilai dan membantu orang lain dan Anda akan menemukan bahwa orang-orang akan melakukan hal yang sama untuk Anda.

7. Mengejar strategi branding pribadi

Terakhir, format dan platform apa pun yang Anda pilih, konten apa pun yang Anda buat dan taruh di sana, pastikan untuk melakukannya dengan niat. Setiap posting blog yang Anda tulis, setiap tweet yang Anda kirim, menambahkan bagian lain ke teka-teki yang merupakan merek pribadi Anda. Strategi branding pribadi Anda adalah gambaran besar dari merek yang ingin Anda bangun.

Memiliki strategi akan membuat Anda tetap pada jalurnya dan memastikan Anda akan berakhir di tempat yang Anda inginkan. Visi dan peta jalan Anda adalah semua yang Anda lakukan harus sesuai.

Sekarang saatnya mengambil langkah untuk memastikan bahwa citra yang dihasilkan orang adalah citra yang Anda inginkan untuk merek pribadi Anda! Ingin lebih banyak kiat pencitraan merek ?


Butuh bantuan untuk mendesain Web dan Aplikasi Anda?

Desainer kami dapat menciptakan tampilan yang sempurna untuk Anda.

Join Mitra Website

TerPopuler